Rabu, Mei 29, 2024

Latest Posts

Sebarkan Hoaks Banjir Darah, Pelaku Asal Sampang Diburu Polisi

Sampang

Polsek Banyuates, Sampang, memburu pelaku penyebaran hoaks ‘banjir darah’ yang disebarkan di media sosial. Pelaku ditengarai berada di Kota Surabaya.

Kapolsek Banyuates AKP Dody Pratama mengatakan pelaku penyebaran hoaks merupakan warga Desa Lar Lar, Kecamatan Banyuates, Sampang. Namun pelaku sudah setahun tidak berada di Desa Lar Lar.

“Iya betul sedang dicari. Sudah dilakukan pencarian, jadi pelaku itu kalau asal atau kampungnya, desanya di Lar Lar, Kecamatan Banyuates, Sampang. Pelaku, masyarakat di situ. Jadi sama anggota polsek udah didatangi ke rumah, dan ke rumah kepala desa,” ujar Dody kepada detikcom, Minggu (14/2/2021).

Dody menjelaskan kasus penyebaran hoaks ini berkaitan dengan postingan di facebook dan YouTube dengan akun Abdullah Sampang. Postingan hoaks itu menyebut bahwa di Desa Lar Lar, Kecamatan Banyuates, Sampang, terjadi banjir darah.

Menurut Dody, posisi pelaku saat ini berada di Surabaya. Dari informasi yang didapat Polsek Banyuates dari keluarga, lanjut Dody, pelaku sudah setahun lebih tidak tinggal di Desa Lar Lar.

Dody menegaskan pihaknya telah memberi peringatan kepada keluarga pelaku agar tidak menyebarkan hoaks dan membuat kehebohan.

“Sejauh ini belum tertangkap. Kita udah warning ke keluarganya. Karena kita membuktikan dulu kan hoaks nya. Jadi anggota sudah melakukan pengecekan di Desa Lar Lar, dan tidak ditemukan adanya banjir darah di sana. Jadi, kita susah butkikan, kita warning ke keluarganya supaya tidak cari sensasi menyebarkan hoaks. Karena bisa menyebabkan kegaduhan,” tegasnya.

Untuk saat ini, polisi masih terus melakukan pencarian. “Sementara kita lihat itikad baiknya dulu. Penyebarnya hanya satu orang. Polisi lakukan penyelidikan dan pencarian pelaku, usianya 30 tahun,” imbuh Dody.

Dody menambahkan pelaku tidak hanya sekali membuat kehebohan di media sosial. Sebelumnya, pelaku pada tahun 2020 lalu, sempat memposting penyiksaan hewan dan viral.

“Pelaku sempat ditangkap, dan membuat surat pernyataan untuk tidak mengulangi perbuatannya,” pungkas Dody.

(iwd/iwd)

Latest Posts

Don't Miss

Stay in touch

To be updated with all the latest news, offers and special announcements.